Kisah orang beriman yang berdosa

tumblr_m41r26QQyk1r9f4s0o1_500Kisah orang beriman yang berdosa

dari Kuliah Akidah Perbandingan Akidah Ahlus Sunnah dan Khawarij. Bahagian 5

Ada kisah seorang pelacur yang diampunkan oleh Allah kerana satu kebaikan dan dimasukkan ke dalam syurga.

“Diampunkan dosa seorang pelacur yang melintasi seekor anjing yang berada di tepi sebuah telaga yang lidahnya terjelir. Hampir kehausan membunuhnya. Maka pelacur itu pun menanggalkan kasutnya, lalu diikat kasut itu dengan tudungnya lantas dia menceduk air untuk anjing tersebut. Dia diampunkan disebabkan kejadian itu” (Riwayat al-Bukhari).

Banyak juga hadith-hadith yang menunjukkan bagaimana dengan perbuatan-perbuatan yang tidak baik seseorang itu boleh masuk ke neraka seperti tadi berkenaan dengan binatang.

Ada hadith lain juga berkenaan dengan binatang iaitu seorang wanita menampat seekor kucing sehingga kucing itu mati dan tidak memberi makan serta tidak melepaskan kucing itu. Maka Rasulullah menyatakan yang wanita itu diazab dengan perbuatannya itu.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, bersabda:

دَخَلَتِ امْرَأَةٌ النَّارَ فِي هِرَّةٍ رَبَطَتْهَا فَلاَ هِيَ أَطْعَمَتْهَا وَلاَ هِيَ أَرْسَلَتْهَا تَأْكُلُ مِنْ خَشَاشِ اْلأَرْضِ حَتَّى مَاتَتْ هَزْلاً

“Seorang wanita masuk Neraka karena seekor kucing yang diikatnya. Dia tidak memberinya makan dan tidak membiarkannya makan serangga bumi, sehingga mati kelaparan.” (riwayat al-Bukhari & Muslim)

Husnul Khotimah, mati dalam keadaan yang baik 

Terdapat hadith lain lagi di dalam himpunan 40, ada hadith yang berkenaan dengan husnul khotimah ataupun amalan itu bergantung kepada amalan yang terakhir.

“..ada seseorang diantara kalian yang mengerjakan amalan ahli surga sehingga tidak ada jarak antara dirinya dan surga kecuali sehasta saja. kemudian ia didahului oleh ketetapan Alloh lalu ia melakukan perbuatan ahli neraka dan ia masuk neraka. Ada diantara kalian yang mengerjakan amalan ahli neraka sehingga tidak ada lagi jarak antara dirinya dan neraka kecuali sehasta saja. kemudian ia didahului oleh ketetapan Alloh lalu ia melakukan perbuatan ahli surga dan ia masuk surga.” (riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Kita perlu faham hadith-hadith yang kita bacakan tadi ataupun yang kita sebutkan tadi di dalam dua sudut.

Sudut yang pertama berkaitan dengan dosa manakala sudut yang kedua berkaitan dengan kufur dan iman. Pertama dosa pahala, yang kedua kufur iman.

Bagi minuman kepada anjing adalah pahala manakala wanita ini berzina adalah dosa. Maka ini adalah antara pahala dengan dosa. Kemudian hadith yang di sebut masuk ke syurga dan masuk ke neraka, orang yang melakukan amalan syurga dan amalan neraka. Dia melakukan amalan ahli neraka tiba-tiba sebelum mati dia melakukan amalan ahli syurga, lalu mati dia masuk syurga. Ini adalah berkaitan dengan iman dan kufur. Seperti orang yang kafir sebelum mati dia beriman maka dia kana masuk ke syurga. Manakala orang yang beriman sebelum mati dia kufur maka dia akan masuk ke neraka.

Zahirnya kita kenal 20 tahun, 30 tahun atau 40 tahun di masjid tiba-tiba sudah hampir mati datang pula Kristian berdakwah kepadanya dan dia tidak mampu untuk menjawab dan melakukan kesilapan di dalam debat itu dengan berkata siapa kalah perlu tukar agama. Mereka bersetuju tetapi tiba-tiba dia terlupa beberapa ayat lalu menyebabkan dia masuk agama Kristian. Sejam selepas itu dia pun mati maka dia masuk neraka. Berbeza dengan tadi, wanita yang memberi minum anjing lalu masuk syurga. Dia adalah wanita beriman, telah membuat dosa besar dan mempunyai amalan baik maka apabila mempunyai amalan baik maka amalan baik itu boleh diampunkan dan itu semua masih lagi termasuk di dalam masyiatullah iaitu kehendak Allah untuk mengampunkannya.

Manakalan wanita yang menambat kucing sehingga mati itu ada perbincangan di situ samada wanita itu kekal masuk neraka ataupun tidak. Jika kekal kemungkinan kerana dia munafiq atau sebagainya. tetapi zahirnya bukan begitu, dia dimasukkan untuk diazab terhadap perbuatannya yang mengazab binatang tersebut. Ini tidak menunjukkan dia kekal di dalam neraka.

Jadi disini kita perlu bezakan dua perkara jika amalan yang berkaitan dengan pahala dan dosa, maka Allah boleh mengampunkan. Jika orang yang melakukan dosa itu adalah orang yang beriman, maka kita melihat kepada prinsip Ahli Sunnah yang pertama iaitu melakukan dosa besar tidak bertaubat pun maka masih lagi ada peluang untuk dimaafkan dan diampunkan oleh Allah, walaupun ada risiko Allah mengazabnya terlebih dahulu.

Seperti wanita tadi melakukan dosa besar tetapi disebabkan ada keikhlasan di dalam dirinya yang dilihat oleh Allah swt iaitu memberi minum kepada anjing itu, maka itu menunjukkan adanya taubat, keikhlasan dan keinsafan maka Allah mengampunkannya dan memasukkannya terus ke dalam syurga. Jika hadith yang saya sebutkan tadi iaitu orang yang terakhir keluar daripada neraka, itu adalah dibawah kehendak Allah tetapi masuk ke dalam neraka terlebih dahulu.

Rakaman oleh Abu Aqif Studio

“Teks disediakan oleh Biro Penerbitan iLMU berdasarkan rakaman berikut: 

http://www.youtube.com/playlist?list=PL99617A8EF5F8F1EA

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: