Antara Tanda Pemikiran Dan Penghujahan Agama Jahiliyyah ialah MENGIKUTI HAWA NAFSU DAN SANGKAAN

Antara Tanda Pemikiran Dan Penghujahan Agama Jahiliyyah ialah MENGIKUTI HAWA NAFSU DAN SANGKAAN

Dari Kuliah Manhaj At Talaqqi Wal Istidlal Baina Ahlus Sunnah Wal Mubtadi’ah -Method Pengambilan Ilmu Dan Pendalilan Diantara Ahli Sunnah Dan Ahli Bid’ah 

Profesor Madya Dr. Fadlan bin Mohd Othman

Jabatan Al Qur’an dan As Sunnah,

Fakulti Pengajian Islam,

Universiti Kebangsaan Malaysia.

Alhamdulillah, di kesempatan ini kita akan mempelajari akan antara tanda pemikiran dan penghujahan jahiliah yang selanjutnya iatu yang terakhir iatu; (5) Mengikuti Hawa Nafsu Dan (6) Sangkaan.Sebagai pengulangan sila lihat peta minda dibawah supaya kita dapat mengingati tanda-tanda yang telah kita perbahaskan sebelum ini.

(5) Mengikuti Hawa Nafsu 

Hawa nafsu mempunyai peranan yang besar didalam pemikiran jahiliah. Ia dituhankan dan disembah selain ALLAH sebagaimana yang difirmankan ALLAH :

 “Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya dan Allah membiarkannya berdasarkan ilmu-Nya dan Allah telah mengunci mati pendengaran dan hatinya dan meletakkan tutupan atas penglihatannya? Maka siapakah yang akan memberinya petunjuk sesudah Allah (membiarkannya sesat). Maka mengapa kamu tidak mengambil pelajaran?” (Surah Al-Jathiyah: 23)

Kerana ini, mengikuti hawa nafsu menjadi penghalang kepada orang-orang Musyrik daripada menyahut kebenaran. Sila lihat petikan ayat yang disediakan bersama penerangan ayat.

“Maka jika mereka tidak menjawab (tantanganmu) ketahuilah bahwa sesung- guhnya mereka hanyalah mengikuti hawa nafsu mereka (belaka). Dan siapakah yang lebih sesat daripada orang yang mengikuti hawa nafsunya dengan tidak mendapat petunjuk dari Allah sedikitpun. Sesung- guhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim.” (Surah Al-Qasas: 50)

 

 

Apabila hawa nafsu yang menjadi pemerintah maka akan dikunci akal dan ditutup jendela pemikiran. Bawalah dalil atau hujjah yang bagaimana sekalipun maka ia akan ditolak kerana tidak seperti yang dikehendaki oleh hawa nafsu. Masalah mengikuti hawa nafsu ini tidak hanya menempel pada golongan Musyrik atau jahiliah sahaja bahkan tak kurang juga terdapat pada umat Islam pada hari ini.

Sebagai contoh yang dikatakan mengikuti hawa nafsu adalah apabila di dalam suatu permasalahan yang mana dalil-dalil yang shahih telah dibawakan sama ada dari Al Qur’an atau As Sunnah sebagaimana difahami para sahabat Radhiyallahu Anhuma Ajma’in namun masih sahaja sebahagian orang mengingkarinya dengan dibawa pendapat imam / kiyai /ustaz/ habib/tokoh agamawan yang disukai/menggunakan logik akal/perasaan ,maka hal hal beginilah yang disebut sebagai menurut hawa nafsu kerana jika mereka benar maka mereka akan menjadi orang yang apabila dibawa perkhabaran tentang agama setelah nyata keshahihannya, mereka menerima tanpa banyak soal.

Benarlah kata Ahmad Syauqi ;

Bila kau lihat hawa nafsu di sebuah umat menjadi hakim

Maka hukumlah, di situ bahawa akal telah tiada

(6) Mengikuti Sangkaan

Apabila ahli jahiliah telah meninggalkan kaedah-kaedah beragama berdasarkan dalil/bukti, maka pergantungan mereka adalah dengan sangkaan atau jangkaan yang tidak didasari bukti. Ia hanyalah bentuk khayalan dan prasangka.

Mereka menjadikan ramainya orang yang melakukan sesuatu amalan itu sebagai hujjah untuk beramal sedangkan sudah diingatkan oleh ALLAH :

“Dan jika kamu menuruti kebanyakan orang-orang yang di muka bumi ini, niscaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan belaka, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah)(Al-An’am: 116) 

Apakah penyakit ini hanya menimpa ahli jahiliah? Bahkan sebenarnya ia ada pada umat Islam hari ini bila mana mereka menyangkakan kebenaran sesuatu ilmu itu adalah apabila ramainya orang mengikuti dan melakukannya, tidakkah mereka tahu diantara Nabi yang bahkan tidak memiliki pengikut waima seorang ! Hujah menggunakan angka ramainya orang mengikut adalah tanda dangkalnya pengetahuan tentang sirah dan kurangnya ilmu tentang Al Qur’an dan As Sunnah.

Perhatikanlah hadis ini. Imam Bukhari di dalam kitab shahihnya telah meriwayatkan sebuah hadits dari Ibnu Abbas Radhiyallahu ‘Anhu, dari Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wassalam bahwa beliau berkata:

“Ditampakkan beberapa umat kepadaku, maka ada seorang nabi atau dua orang nabi yang berjalan dengan diikuti oleh antara 3-9 orang. Ada pula seorang nabi yang tidak punya pengikut seorangpun, sampai ditampakkan kepadaku sejumlah besar. Aku pun bertanya apakah ini? Apakah ini ummatku? Maka ada yang menjawab: ‘Ini adalah Musa dan kaumnya,’ lalu dikatakan, ‘Perhatikanlah ke ufuk.’ Maka tiba-tiba ada sejumlah besar manusia memenuhi ufuk kemudian dikatakan kepadaku, ‘Lihatlah ke sana dan ke sana di ufuk langit.’ Maka tiba-tiba ada sejumlah orang telah memenuhi ufuk. Ada yang berkata, ‘Inilah ummatmu, di antara mereka akan ada yang akan masuk surga tanpa hisab sejumlah 70.000 orang. Kemudian Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wassalam masuk tanpa menjelaskan hal itu kepada para shahabat. Maka para shahabat pun membicarakan tentang 70.000 orang itu. Mereka berkata, ‘Kita orang-orang yang beriman kepada Allah dan mengikuti rasul-Nya maka kitalah mereka itu atau anak-anak kita yang dilahirkan dalam Islam, sedangkan kita dilahirkan di masa jahiliyah.’ Maka sampailah hal itu kepada Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wassalam, lalu beliau keluar dan berkata, ‘mereka adalah orang yang tidak minta diruqyah (dimanterai), tidak meramal nasib dan tidak mita di-kai, dan hanya kepada Allahlah mereka bertawakkal.” (riwayat Al-Bukhari) 

Alasan menolak dakwah kerana tidak memiliki ramai pengikut adalah alasan yang lemah lagi bathil. Sesungguhnya kebenaran itu bukan diukur berdasarkan berapa ramai yang mengikut tetapi kebenaran itu diukur dengan neraca Al Qur’an dan As Sunnah. Bila kita menyebut tentang amalan amalan bid’ah yang ada dikalangan masyarakat kita terkadang alasan yang diberi kenapa dibuat amalan amalan itu adalah seperti ; ‘Apa salahnya’ ,’bukankah berpahala ?’ dan seribu macam alasan yang lebih lemah dari sarang labah labah lagi. Apakah sangkaan mereka itu boleh mematikan kebenaran ? Tidak sama sekali.

“Dan kebanyakan mereka tidak mengikuti kecuali persangkaan saja. Sesungguhnya persangkaan itu tidak sedikitpun berguna untuk mencapai kebenaran. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan.” (Surah Yunus: 36)

Sekiranya pemikiran dibina atas sangkaan dan kesamaran; hasilnya yang pasti adalah tersesat dan terseleweng. Semoga ALLAH melindungi kita daripadanya. Zaman Jahiliah telah jauh meninggalkan kita namun pemikiran dan penghujahannya masih ada hari ini. Lihatlah sekeliling dengan cara sebahagian umat Islam apabila berhujjah, tidakkah anda mendapatkan hal hal yang disebutkan ini pada sebahagian dari mereka ?

Disalin oleh rakan facebook

Disemak dan edit oleh Jabatan Penerbitan iLMU www.ilmuanmalaysia.com

 

Peringatan: Izin disebar untuk tujuan dakwah dan diskusi ilmiah semata-mata kerana mengharapkan wajah Allah. Untuk tujuan komersial dan perniagaan perlu mendapat izin bertulis.

 

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: