Arkib

Akhlak & Adab

Ust. Dr. Fadlan Mohd Othman

dari Kuliah Akidah Perbandingan Akidah Ahlus Sunnah dan Khawarij.

Nasihat Secara Tertutup

Berdasarkan sebuah hadis yang lain:

عَنْ أُسَامَةَ بْنِ زَيْدٍ قَالَ قِيلَ لَهُ أَلَا تَدْخُلُ عَلَى عُثْمَانَ فَتُكَلِّمَهُ فَقَالَ أَتَرَوْنَ أَنِّي لَا أُكَلِّمُهُ إِلَّا أُسْمِعُكُمْ وَاللَّهِ لَقَدْ كَلَّمْتُهُ فِيمَا بَيْنِي وَبَيْنَهُ مَا دُونَ أَنْ أَفْتَتِحَ أَمْرًا لَا أُحِبُّ أَنْ أَكُونَ أَوَّلَ مَنْ فَتَحَهُ

Daripada Usamah bin Zaid radhiyallahu ‘anhu, beliau berkata – Seseorang berkata kepadanya, “Adakah engkau tidak menemui ‘Utsman dan menasihatinya?” Maka Usamah menjawab:

“Adakah engkau menganggap bahawa aku tidak menasihatinya melainkan aku perlu memperdengarkannya (memberitahu) kepadamu? Demi Allah, aku telah menasihatinya dengan empat mata (antara aku dengannya). Aku tidak akan membuka perkara (fitnah) di mana aku tidak menyukai sekiranya aku adalah orang pertama yang membukanya.” (riwayat  Imam Muslim)

Kita juga merupakan ibu, bapa, suami, isteri atau anak sekalipun, jika ayah kita menasihati kita maka esok dia bercerita dengan orang, maka kita akan merasa tidak selesa dengan perbuatan ayah kita itu.

Jika sebaliknya pula, kita hendak menasihati ayah kita. Apabila sudah berbincang dan keadaan ketika itu masing-masing tidak bersetuju, lalu dia balik dan berfikir semula dan dia boleh terima apa yang dinasihati oleh anaknya itu. Tetapi apabila keesokannya dia melihat keluar di surat khabar kenyataan anaknya menasihatinya. Jadi kemungkinan dia ingin mendengar nasihat anaknya itu agak susah. Begitubjuga jika suami isteri. Orang yang hendak memikirkan sesuatu dan hendak menerima, kadang-kadang dia akan melalui satu proses sama ada hendak menerima atau hendak menolak sesuatu kenyataan itu. Tetapi mungkin diakhirnya dia akan berfikir benar apa yang dinasihati kepadanya. Tetapi keesokannya dia mendapat tahu semua orang tahu bahawa dia telah dinasihati oleh isterinya.

Maka adakah dia hendak mendengar nasihat isterinya itu? Begitujuga yang sebaliknya. Ini semua level yang kecil-kecil sahaja, apatah lagi jika dengan pemerintah. Jika dengan pemerintah kita berkata seperti itu tiba-tiba kita sebarkan, maka dia yang asalnya mungkin ingin menerima apa yang kita nasihati, tetapi disebabkan kita menyebarnya lalu dia tidak jadi menerimanya.

Nasihat Imam Syafie

Dengan itu al-Imam al-Syafie menyatakan, “Tujukanlah kepadaku nasihatmu secara individu dan elakkanlah memberi nasihat kepadaku di dalam jemaah”

“Sesungguhnya memberi nasihat semasa di dalam jemaah adalah sejenis penghinaan, yang telingaku ini tidak mampu mendengarnya. Sekiranya kamu tidak dengar kataku maka jangan pelik sekiranya engkau tidak ditaat oleh aku”

Kita hendak cerita di sini al-Imam al-Syafie bercakap bukan untuk dirinya tetapi dia mengeluarkan pantun nasihat untuk manusia. Secara umumnya jika hendak memberi nasihat perlulah secara personal, bukannya di khalayak ramai. Al-Imam al-Syafie menyatakan bahawa memberi nasihat di hadapan khalayak ramai adalah sejenis penghinaan. Di mana manusia secara umumnya apabila dicela dih adapan orang ramai dia tidak dapat menerima perkara itu. Sebenarnya dia bukan tidak boleh terima apa yang dinasihati tetapi dia tidak boleh terima apabila dia diaibkan dihadapan orang. Dan dia menyatakan jika berdegil juga hendak nasihat aku di hadapan orang ramai, maka jangan pelik sekiranya aku tidak menerimanya.

Ini kerana ada unsur-unsur yang tidak kita perhatikan yang boleh memberi kesan kepada nasihat kita yang ditolak. Jadi itulah yang dijelaskan oleh al-Imam al-Syafie dan saya yakin bahawa apa yang al-Imam al-Syafie sebutkan itu adalah berdasarkan hadith-hadith Nabi saw seperti yang kita sebutkan tadi bahawa nasihat perlu dilakukan dengan etika yang sebenar-benarnya.

Ianya bukan dengan mengaibkan orang tetapi dengan dibuat secara personal. Jika orang berkata, ‘saya tidak ada akses pada pemerintah, jadi saya terpaksa menasihati melalui facebook tadi’. Jadi kita menyatakan jika tiada ases dan tiada kemampuan, maka kita sudah tidak wajib untuk menegurnya. Siapa yang mempunyai akses itulah yang wajib. Tetapi kita mempunyai akses lain iaitu doa seperti yang disebutkan tadi, ‘doa seorang muslim kepada saudaranya secara berjauhan adalah antara doa yang mustajab.

Rakaman oleh Abu Aqif Studio

“Teks disediakan oleh Biro Penerbitan iLMU berdasarkan rakaman berikut: 

http://www.youtube.com/playlist?list=PL99617A8EF5F8F1EA

Advertisements

Ust. Dr. Fadlan Mohd Othman

dari Kuliah Akidah Perbandingan Akidah Ahlus Sunnah dan Khawarij.

Nasihat Kepada Pemimpin

Yang kedua menasihati pemerintah-pemerintah Islam dan melarang keluar daripada ketaatan mereka apabila mereka melakukan kezaliman atau keFasikkan. Ahli sunnah apabila nampak pemerintah seperti khalifah, wali dan sebagainya melakukan kesilapan. Kesilapan itu berbentuk zalim, tidak adil, fasik dan maksiat. Apakah pendirian mereka? Pendirian mereka ialah menasihati. Maksud nasihat di sini ialah menginginkan kebaikan untuk pihak yang dinasihati seperti yang disebut oleh an-Nawawi rahimahullah.

Nasihat ini cukup luas iaitu inginkan kebaikan untuk pihak yang dinasihati. Jika pihak yang dinasihati memerlukan sokongan, kita menyokongnya, maka itu adalah nasihat. Jika dia memerlukan teguran, kita menegurnya, maka itu adalah nasihat. Jika dia memerlukan bantuan, kita membantunya, maka itu adalah nasihat. Di dalam satu hadith Nabi bersabda maksudnya, “Sekiranya dia meminta nasihat daripadamu, maka nasihatkanlah dia” (riwayat Imam Muslim)

Itu adalah kewajipan seorang muslim kepada muslim yang lain. Jika tidak, maka dia termasuk di dalam golongan, “Sampaikanlah daripadaku walaupun sepotong ayat” (riwayat al-Bukhari)

Maksudnya ayat dan hadith yang kita faham, situasi menuntut kita menyampaikan, maka kita sampaikan.

Kaedah Memberi Nasihat

Kembali kepada perbincangan kita sekarang ini menasihati pemerintah. Maksud nasihat kita sudah tahu iaitu inginkan kebaikan untuk pihak yang dinasihati.

Konsep nasihat luas tetapi kita hendak fokuskan sekarang ini nasihat di dalam bentuk teguran. Bagaimana perlu dilakukan dan apakah etikanya?

A-Adakah dibuat dikhalayak ramai?

B-Adakah secara tertutup?

C-Adakah dibuat secara ugutan?

Jawapannya ialah di dalam hadith-hadith Nabi saw disebutkan antara jihad yang paling hebat ialah seorang yang menasihati pemerintah yang zalim, lalu dibunuh oleh pemerintah tersebut. Ini adalah syahid yang paling hebat.

Dalam Kitab al-Mustadrak (no. 4884), Imam al-Hakim meriwayatkan sepotong hadis dari Jabir r.a., bahawa Rasulullah s.a.w telah bersabda yang bermaksud, “Penghulu orang yang mati syahid ialah Hamzah bin Abdul Mutalib dan juga seorang pemuda yang bangkit menegur dan menasihati pemerintah yang zalim, sehingga ia dibunuh oleh pemerintah tersebut.”

Rakaman oleh Abu Aqif Studio

“Teks disediakan oleh Biro Penerbitan iLMU berdasarkan rakaman berikut: 

http://www.youtube.com/playlist?list=PL99617A8EF5F8F1EA

Dr. Fadlan Mohd Othman

Jika kita mandikan jenazah, bolehkah kita membawa anak-anak sekali?

Mungkinkah ada yang disebut sebagai badi. Badi itu bermaksud mempunyai gangguan ataupun tatayur iaitu ada kecelakaan yang berlaku kepada orang  itu. Contohnya jika kita membawa anak-anak ke tempat-tempat yang mempunyai jenazah, jadi mungkin apabila anak itu pulang dia akan demam, sakit dan sebagainya.

Jadi secara umumnya tatayur/ tiyarah ini suatu perkara yang merupakan pandangan ataupun kepercayaan masyarakat jahiliah. Kita hendak nyatakan di sini bahawa gangguan itu ada tetapi biasanya gangguan ini akan berlaku kepada orang yang lemah semangat. Sesiapa yang lemah semangat dan imannya juga lemah maka dia mudah diganggu tetapi jika orang yang kuat, seorang yang tegas dan mempunyai iman yang tinggi kebiasaannya susah hendak diganggu oleh syaitan.

Jadi di dalam urusan ini apa yang kita perlu lakukan adalah ajarkan anak zikir pagi dan petang sebelum tidur dan ketika bangun tidur (seperti yang disusun oleh Dr Said bin Ali bin Wahf al-Qahthani yang diambil dari Kitab al-Adzkar Imam Nawawi).

Jadi apabila dia mempunyai benda itu maka dia telah mempunyai benteng dan anak yang tidak tahu bentengkan diri sendiri, kita yang perlu bentingkannya seperti apa yang Nabi saw bacakan kepada al-Hassan dan juga al-Husein,

“Aku lindungkan engkau berdua dengan kata-kata Allah yang maha sempurna daripada setiap syaitan dan hammah(binatang-binatang yang boleh menyakitkan) dan juga daripada pandangan mata yang boleh menjadikan seseorang itu sakit ataupun mati”

Kerana apabila anak-anak kita keluar dan kita tidak membaca apa-apa lalu mereka balik sahaja demam dan sebagainya. Jadi ini adalah sampuk tetapi cara yang kita hendak mengatasinya itu dengan kita meletak penyapu, gunting seolah-olah syaitan itu takut kepada gunting dan penyapu. Maka semua perkara ini tidak perlu kita lakukan, bahkan itu semua adalah cara-cara yang digunakan oleh syaitan untuk mempermainkan anak-anak Adam.

Jadi cara yang betul adalah kita berlindung dengan Allah daripada mereka.

12/9/2012

Rakamanoleh Abu Aqif Studio

Teksd isediakan berdasarkan rakaman berikut:

http://www.youtube.com/watch?v=Q-nagOLVMtU

Adab meminta izin ketika berziarah dan memasuki rumah orang

Dr. Fadlan Mohd Othman

Ada satu kes apabila kita tidak mahu orang masuk ke dalam rumah kita apa yang perlu kita lakukan adalah contohnya orang datang dan memberi salam, ‘Assalamualaykum’. Dia menjawap ‘Walaykumsalam’. Orang yang datang itu berkata lagi, ‘Saya hendak menziarah’. Pak cik berkata, ‘pak cik tidak bersedia untuk menerima awak menziarah hari ini, bolehkah datang empat hari lagi’.

Maka disitu orang yang datang menziarah itu tadi tidak boleh berkata apa-apa kerana di dalam ayat al-Qur’an disebutkan bahawa jika kita diizinkan masuk kita masuk tetapi jika tidak diizinkan maka kita perlu balik,

Allah subhanahu wa Ta’aalaa berfirman:

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا لاَ تَدْخُلُوا بُيُوتًا غَيْرَ بُيُوتِكُمْ حَتىَّ تَسْتَأْنِسُوا وَتُسَلِّمُوا عَلَى أَهْلِهَا ذَالِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu memasuki rumah yang bukan rumahmu sebelum meminta izin dan memberi salam kepada penghuninya.Yang demikian itu lebih baik bagimu, agar kamu (selalu) ingat”. (surah an-Nur, ayat 27)

Apabila meminta izin tetapi tidak dibenarkan maka baliklah itu lebih baik. Tetapi kita kadang-kadang dalam masyarakat kita apabila memberi salam dan menjawap salam maka perlu memberi dia masuk sedangkan menjawap salam contohnya ada orang datang dan memberi salam ‘Assalamualaykum’. Kita menjawap ‘Walaykumsalam’. Dia berkata lagi ‘bolehkah saya masuk’. Kita menjawap tidak boleh maka orang itu akan berkata seperti tidak berpuas hati dengan tindakan kita. Tetapi sebenarnya kita perlu belajar bahawa boleh sahaja kita katakan ‘Walaykumsalam’ dan tidak membenarkan masuk.

Perkara seperti ini dibenarkan. Oleh itu orang yang datang itu tadi perlulah berlapang dada. Allah telah berkata itu adalah lebih baik kerana mungkin ada masalah dirumah yang tuan rumah tidak mahu kita lihat. Jadi kita perlu hormati perasaannya.

Rakaman oleh Abu Aqif Studio

“Teks disediakan berdasarkan rakaman berikut:

http://www.youtube.com/watch?v=8q_WMgfHZzM

 

Adab memberi dan menjawab salam

Dr. Fadlan Mohd Othman

Jika seseorang itu memberi salam sebaiknya kita menjawapnya dengan lebih baik. Tetapi jika sudah memberi salam itu dengan sehabis baik contohnya ‘Assalamualaykum Warahmatullahi Wabarokatuh’, maka jawapannya ialah ayat tersebut yang telah dibacakan tadi,

وَإِذَا حُيِّيتُمْ بِتَحِيَّةٍ فَحَيُّوا بِأَحْسَنَ مِنْهَا أَوْ رُدُّوهَا إِنَّ اللهَ كَانَ عَلَى كُلِّ شَيْئٍ حَسِيبًا

“Apabila kamu dihormati dengan suatu penghormatan, maka balaslah penghormatan itu dengan lebih baik, atau balaslah (dengan yang serupa). Sesungguhnya Allah memperhitungkan segala sesuatu”. (surah an-Nisa, ayat 86)

Kita tidak wajib menjawab dengan lebih baik tetapi jika ada yang lebih baik maka jawaplah dengan lebih baik. Jika tiada yang lebih baik maka jawaplah sama sepertinya. Yang penting jangan menjawap kurang daripadanya contoh ucapan salam ‘Assalamualaykum Warahmatullahi Wabarokatuh’ dijawap dengan ‘Waalaykum Salam’. Jawaplah paling kurangnya sama. Tetapi jika salam diberikan seperti ‘Assalamualaykum’ dan di jawap ‘Waalaykum Salam Warahmatullah Wabarokatuh’ maka ini dibolehkan. Jika salam diberikan dengan penuh maka jawaplah sama seperti yang diberikan kepada kita.

Di dalam rancangan tanyalah ustaz, apabila dia hendak bertanya soalan dia memberi salam terlebih dahulu.

‘Assalamualaykum Warahmatullah’ ataupun ‘Assalamualaykum’ ucapan salam diberikan pada masa kita berjumpa dengan orang. Katakanlah sekarang ini saya berjalan bersama ustaz Ehsan tiba-tiba ustaz Ehsan keluar sebentar dan bertemu semula dengan saya, maka setuasi itu perlu memberi salam semula.

Hukum memberi salam adalah sunat tetapi hukum menjawap salam adalah wajib. Jadi sahabat Nabi apabila mereka berjalan dan di dalam perjalan mereka terpisah lalu jumpa semula dan memberi salam. Maka di sini menunjukkan salam digunakan semasa perjumpaan. Jadi jika kita awalnya sudah berjumpa kemudian tiada yang memisahkan kita maka tidak perlulah kita memberi salam.

Kecuali ketika khutbah apabila imam akan naik ke atas mimbar dan ketika berada diatas dia perlu memberi salam. Sewajarnya apabila orang memberi salam maka kita perlu menjawap salam tersebut. Menjawap salam tidak semestinya kuat contohnya jika orang datang ke rumah kita dan memberi salam lalu kita menjawap dengan perlahan maka dibolehkan asalkan kita menjawap salamnya.

Rakaman oleh Abu Aqif Studio

“Teks disediakan berdasarkan rakaman berikut:

http://www.youtube.com/watch?v=8q_WMgfHZzM

Awasi & Didik Anak Ketika Menonton TV

Dr. Fadlan Mohd Othman

Kita perlu mempunyai taktik dengan anak-anak ini antaranya jika menonton tv, video atau sebagainya tontonlah bersamanya. Apabila ada babak yang tidak kena, kita perlu jelaskan kepadanya contohnya kita tidak boleh menggambarkan malaikat itu sebagai perempuan seperti bidadari yang digambar segelintir masyarakat. Malaikat sememangnya mempunyai sayap tetapi apabila mereka menganggap malaikat adalah perempuan, ini adalah Akidah Musyrikin. Allah swt tidak pernah menyatakan jantina malaikat tetapi kebiasaannya malaikat menjelma di dalam bentuk lelaki.

Maka disini kita perlu jelaskan kepada anak kita bahawa malaikat tidak seperti itu. Jangan kita membiarkan sahaja anggapan anak kita terhadap malaikat itu salah dan menganggap perkara itu kecil. Saya pernah melihat sekali sekali drama Indonesia yang mempunyai watak angel iaitu bidadari yang dianggap malaikat. Tetapi di Indonesia kebiasaannya pelakonnya berwajah kacukan dan cantik. Wataknya seperti tadi mempunyai sayap dan sentiasa memberi nasihat, maka ini adalah Akidah Musyrikin. Perkara ini nampak mudah contohnya kita hendak melarang dia datang ke rumah kita, dia akan pergi ke rumah sahabat kita yang jauh kerana kita tidak dapat memberi arahan ataupun taklimat kepadanya.

Lalu pula di sebelah Batu Caves dan melihat tokongnya agak cantik, maka kita perlu jelaskan itu memang cantik tetapi Allah tidak menyukainya. Budak-budak akan bertanya mengapa Allah tidak suka. Maka jawaplah kerana itu adalah toghut. Maksud toghut adalah benda yang disembah selain Allah. Jangan biarkan anak kita terus hanyut dengan bergurukan tv yang lebih dasyat daripada syaitan.

Jadi inilah antara perkara yang boleh kita lakukan iaitu mengenalpasti kebaikan dan keburukan. Kebaikan kita ambil dan keburukan itu kita tolak dan orang yang berada di bawah tanggungan kita khususnya kita perlu jaga. Jagalah dengan mendekati bukan sahaja jaga dengan menguasai sahaja. Contohnya kita berkuasa di rumah tetapi bertanya sebarang soalan pun tidak boleh malah kita tidak memberitahu atau menasihati mereka. Perkara seperti ini tidak sepatutnya berlaku. Kita perlu mendekati mereka dan menasihati mereka yang mana baik dan yang mana buruk untuk mereka.

Rakamanoleh Abu Aqif Studio

Teksdisediakanberdasarkanrakamanberikut:

http://www.youtube.com/watch?v=JaT9FydJmU8

 

Soalan: Assalamuaikum ustaz, Saya ada satu soalan. Apakah hukumnya bagi orang Islam yang tidak berkahwin? Adakah kalau kita tidak berkahwin Nabi Muhammad SAW tidak akan mengaku kita umatnya? Tetapi berdasarkan pengetahuan saya, ulama terkenal Ibn Jarir al-Tabari dan Jalal al-Din al-Suyuti tidak berkahwin sepanjang hayat mereka. Tolonglah jawab soalan saya ini.

Hamba Allah yang bujang,

Sungai Petani, Kedah.

Jawapan

Untuk menjawab soalan berkenaan dengan hukum orang Islam lelaki yang tidak berkahwin, hendaklah kita melihat kepada keadaannya. Para ulama telah menjelaskan bahawa hukum berkahwin itu terbahagi kepada tiga keadaan.

Keadaan pertama, dia tidak mempunyai syahwat terhadap wanita, maka hukumnya mubah iaitu dibenarkan.

Keadaan kedua, dia mempunyai syahwat terhadap wanita tetapi masih dapat mengawal dirinya daripada berzina jika tidak berkahwin, maka hukum berkahwin baginya adalah sunat.

Keadaan ketiga, dia mempunyai syahwat terhadap wanita dan sukar mengawalnya, bahkan boleh menyebabkan dia berzina atau beronani jika tidak berkahwin, maka hukum berkahwin baginya adalah wajib.

Begitulah ringkasan huraian para ulama seperti al-Mardawi dalam kitabnya al-Insaf, berkenaan hukum berkahwin.

Seterusnya, bagi keadaan kedua dan ketiga, sekiranya dia tidak mempunyai kemampuan dari sudut harta, maka hendaklah dia berpuasa untuk menahan gelojak nafsunya.

Rasulullah SAW telah pun bersabda, “Wahai sekelian remaja, siapa yang mempunyai kemampuan hendaklah dia berkahwin kerana perkahwinan itu menundukkan pandangan dan menjaga kemaluan. Siapa yang tidak mampu maka hendaklah dia berpuasa kerana puasa akan mengurangi nafsunya” (Hadith riwayat al-Imam al-Bukhari no. 5065 dan Muslim no. 1400).

Adapun kalau kita tidak berkahwin, Nabi Muhammad SAW tidak akan mengaku kita umatnya, setakat pembacaan saya, hadis-hadis yang membawa maksud ini adalah daif dan tidak sahih.

Perkara ini telah pun dinyatakan oleh al-Imam al-Sakhawi dalam kitabnya. al-Maqasid al-Hasanah.

Berkenaan dengan para ulama yang tidak berkahwin, memang benar terdapat sejumlah para ulama yang tidak berkahwin.

Akan tetapi ini tidak boleh dijadikan hujah untuk umat Islam dewasa ini menjauhi amalan mulia ini, iaitu perkahwinan.

Keadaan-keadaan

Para ulama yang tidak berkahwin itu, mereka mempunyai keadaan-keadaan tertentu yang menyebabkan mereka tidak berkahwin seperti kesungguhan dalam berdakwah dan mengajar, peperangan dan sebagainya.

Justeru hendaklah kita mendahulukan hadis Nabi SAW yang menggalakkan perkahwinan dan janganlah kita jadikan perbuatan sebahagian para ulama itu sebagai alasan untuk meninggalkan sunah Rasulullah SAW yang mulia ini.

Satu perkara yang perlu ditekankan di sini ialah hukum orang yang tidak berkahwin kerana dia ingin fokus melakukan ibadah. Perbuatan ini adalah satu perbuatan yang tidak wajar.

Perbuatan ini telah ditegur oleh Rasulullah SAW. “Di zaman Nabi SAW, apabila datangnya tiga orang lelaki bertanyakan tentang amalan Nabi SAW, setelah diberitahu oleh isteri-isteri Baginda, mereka merasakan amalan Rasulullah SAW seperti sedikit. Lalu salah seorang daripada mereka berkata, “Saya akan solat malam selamanya.” Seorang lagi berkata, “Saya akan puasa sepanjang tahun.” Dan seorang lagi berkata, “Saya akan menjauhi wanita dan tidak akan berkahwin buat selamanya.” Setelah Rasulullah SAW pulang dan diberitahu tentang perkara ini, Baginda telah bersabda, “Anda semua berkata begini dan begitu. Sesungguhnya akulah yang paling takutkan Allah dan bertaqwa terhadap-Nya. Akan tetapi aku puasa dan berbuka, solat dan tidur, aku juga mengahwini wanita. Maka siapa yang benci sunahku, dia bukan golonganku” (Hadis riwayat al-Imam al-Bukhari no. 5063 dan Muslim no. 1401).

Hadis ini jelas menunjukkan bahawa menjauhi amalan perkahwinan dengan alasan memberi fokus kepada amalan ibadah adalah suatu perbuatan yang menyalahi sunah Rasulullah SAW.

Siaran akhbar Mingguan, Ahad 09 September 2012