Adab memberi dan menjawab salam

Adab memberi dan menjawab salam

Dr. Fadlan Mohd Othman

Jika seseorang itu memberi salam sebaiknya kita menjawapnya dengan lebih baik. Tetapi jika sudah memberi salam itu dengan sehabis baik contohnya ‘Assalamualaykum Warahmatullahi Wabarokatuh’, maka jawapannya ialah ayat tersebut yang telah dibacakan tadi,

وَإِذَا حُيِّيتُمْ بِتَحِيَّةٍ فَحَيُّوا بِأَحْسَنَ مِنْهَا أَوْ رُدُّوهَا إِنَّ اللهَ كَانَ عَلَى كُلِّ شَيْئٍ حَسِيبًا

“Apabila kamu dihormati dengan suatu penghormatan, maka balaslah penghormatan itu dengan lebih baik, atau balaslah (dengan yang serupa). Sesungguhnya Allah memperhitungkan segala sesuatu”. (surah an-Nisa, ayat 86)

Kita tidak wajib menjawab dengan lebih baik tetapi jika ada yang lebih baik maka jawaplah dengan lebih baik. Jika tiada yang lebih baik maka jawaplah sama sepertinya. Yang penting jangan menjawap kurang daripadanya contoh ucapan salam ‘Assalamualaykum Warahmatullahi Wabarokatuh’ dijawap dengan ‘Waalaykum Salam’. Jawaplah paling kurangnya sama. Tetapi jika salam diberikan seperti ‘Assalamualaykum’ dan di jawap ‘Waalaykum Salam Warahmatullah Wabarokatuh’ maka ini dibolehkan. Jika salam diberikan dengan penuh maka jawaplah sama seperti yang diberikan kepada kita.

Di dalam rancangan tanyalah ustaz, apabila dia hendak bertanya soalan dia memberi salam terlebih dahulu.

‘Assalamualaykum Warahmatullah’ ataupun ‘Assalamualaykum’ ucapan salam diberikan pada masa kita berjumpa dengan orang. Katakanlah sekarang ini saya berjalan bersama ustaz Ehsan tiba-tiba ustaz Ehsan keluar sebentar dan bertemu semula dengan saya, maka setuasi itu perlu memberi salam semula.

Hukum memberi salam adalah sunat tetapi hukum menjawap salam adalah wajib. Jadi sahabat Nabi apabila mereka berjalan dan di dalam perjalan mereka terpisah lalu jumpa semula dan memberi salam. Maka di sini menunjukkan salam digunakan semasa perjumpaan. Jadi jika kita awalnya sudah berjumpa kemudian tiada yang memisahkan kita maka tidak perlulah kita memberi salam.

Kecuali ketika khutbah apabila imam akan naik ke atas mimbar dan ketika berada diatas dia perlu memberi salam. Sewajarnya apabila orang memberi salam maka kita perlu menjawap salam tersebut. Menjawap salam tidak semestinya kuat contohnya jika orang datang ke rumah kita dan memberi salam lalu kita menjawap dengan perlahan maka dibolehkan asalkan kita menjawap salamnya.

Rakaman oleh Abu Aqif Studio

“Teks disediakan berdasarkan rakaman berikut:

http://www.youtube.com/watch?v=8q_WMgfHZzM

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: