Khawarij Mengkafirkan Pelaku Dosa Besar

Khawarij mengkafirkan pelaku dosa besar

dari Kuliah Akidah Perbandingan Akidah Ahlus Sunnah dan Khawarij.

Bahagian 4

b4034999Golongan al-Khawarij pula mengkafirkan pembuat dosa besar di kalangan mukminin. Mengapakah mereka menyatakan demikian? Ini kerana mereka melihat ayat-ayat wa’id. Waid ini ialah ayat-ayat ancaman. Kita biasa mendengar tarhib dan targhib. Targhib bermaksud memberi galakan, manakala tarhib bermaksud memberi amaran.

Al-Wa’du adalah janji baik. Allah menjanjikan orang yang berpuasa sekian-sekian, orang yang solat pula sekian-sekian. Dan Allah memberi amaran kepada orang yang memakan harta anak-anak yatim dan sebagainya.

Jadi mereka menggunakan ayat-ayat wa’id iaitu ayat-ayat amaran yang kebiasaannya Allah turunkan kepada orang-orang kafir, namum mereka (khawarij) gunakan kepada orang-orang Islam. Itu secara umumnya yang dibuat oleh golongan khawarij.

Sebagai contoh dalam firman Allah,

“Sesungguhnya orang yang makan harta anak yatim secara zalim, maka sesungguhnya mereka masukkan kedalam perut mereka itu api neraka dan mereka akan masuk neraka sair.” (surah an-Nisa, ayat 10)

Mereka mengambilnya pada zahirnya tanpa melihat kepada ayat-ayat dan hadith-hadith yang meletakkan pengecualian.

Jadi itulah yang dilakukan oleh golongan khawarij dengan mengambil ayat-ayat ancaman dan terus gunakan pada orang Islam tanpa melihat kepada ayat-ayat yang mengecualikan seperti Allah tidak mengampunkan dosa syirik tetapi mengampunkan dosa yang tidak sampai syirik.

1 comment

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: